Ada beberapa faktor utama yang dapat menyebabkan bisnis mengajukan kebangkrutan. Sebuah bisnis bisa bangkrut karena salah urus keuangan. Ada juga kasus ketika ini terjadi karena keadaan di luar kendali pemilik bisnis. Penyebab utama kebangkrutan bisnis dapat:

1. Penyebab eksternal

– Kondisi ekonomi (fluktuasi pasar, kerugian klien besar, peningkatan persaingan)
– Kondisi keuangan (masalah dalam mencari pembiayaan, biaya tinggi, devaluasi mata uang)
– Kondisi hukum (perubahan undang-undang pajak, perubahan undang-undang negara bagian, federal atau lokal)
– Kondisi infrastruktur (perubahan yang dapat berdampak negatif terhadap bisnis Anda)
– Kondisi politik (perubahan politik pemerintah)
– Kondisi cuaca (bencana alam, bencana alam)
– Kecelakaan terkait pekerjaan yang berujung pada tuntutan hukum, masalah asuransi, kesulitan birokrasi dan lain-lain.

2. Penyebab internal

– Lokasi bisnis yang tidak tepat
– Manajemen yang lemah dan kurangnya rencana bisnis yang baik yang menyebabkan masalah moneter (kesulitan arus kas, hutang yang tinggi)
– Kurangnya akuntansi yang tepat
– Masalah staf (kehilangan karyawan kunci)
– Pencurian
– Penipuan
– Masalah pribadi (kecelakaan, sakit) , perceraian)

3. Anda tidak dapat mengendalikan penyebab eksternal – fokuslah pada penyebab internal

Banyak penyebab eksternal yang tidak terduga dan tidak terduga. Apalagi jika menyangkut penyebab eksternal, pemilik bisnis tidak bisa berbuat banyak untuk menghindarinya. Sangat penting untuk fokus pada penyebab internal yang mungkin menyebabkan kebangkrutan bisnis dan menganalisis masing-masing dengan penuh perhatian. Sering kali Anda tidak memiliki kendali atas penyebab eksternal, tetapi Anda memiliki kendali atas penyebab internal. Mintalah bantuan profesional dan ambil tindakan yang tepat untuk menyelesaikan masalah. Sebagian besar orang yang datang ke kantor saya untuk meminta nasihat dan bantuan hukum melakukan kesalahan dengan tidak memperhatikan tanda-tanda awal kesulitan keuangan.

Kesadaran dan kreativitas dapat memiliki peran kunci dalam menghindari kebangkrutan bisnis. Sebagai pemilik bisnis, Anda perlu menyadari risikonya, memperhatikan tanda-tandanya, menyelesaikan masalah tepat waktu tanpa menunda-nunda dan menemukan cara-cara kreatif untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan. Sebuah bisnis dengan manajemen yang baik dan kreatif dapat bertahan dan terus berjalan bahkan ketika kesulitan eksternal yang besar terjadi.

Apakah kesulitan keuangan terjadi, karena strategi bisnis yang tidak efisien atau karena penyebab eksternal yang berbeda, pemilik bisnis memiliki tiga pilihan:
– Temukan cara untuk mengamankan lebih banyak pembiayaan untuk bisnisnya
– Gagal bayar pinjamannya
– Mengajukan kebangkrutan bisnis

4. Anda tidak dapat melakukan lebih banyak kesalahan – mintalah bantuan seorang profesional

Sebagian besar pemilik bisnis menganggap opsi ketiga sebagai cara termudah untuk menghadapi situasi bisnis yang sulit, tetapi opsi ini dapat memengaruhi masa depan keuangan dan kredibilitas pemilik bisnis secara negatif. Sangat penting untuk mencoba mengatasi kesulitan keuangan yang sering terjadi dan terus menjalankan bisnis hingga kembali menguntungkan.

Jika ini tidak terjadi, hanya ada satu pilihan yang tersisa – mengajukan kebangkrutan, menutup bisnis dan membayar hutang. Ketika Anda memutuskan untuk mengajukan kebangkrutan, mintalah bantuan pengacara kebangkrutan profesional dengan reputasi baik untuk membantu Anda melewati masa sulit ini dengan mudah dan secepat mungkin, menghemat waktu dan uang yang berharga.

Jadi, jika Anda membutuhkan bantuan dengan transformasi model bisnis Anda, hubungi Jalkotku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *